Skip to main content

Kenapa Saya Tidak Membuat Kanak-kanak Saya Ambil Hanya Satu Bite

Apabila kami hanya mempunyai satu anak, kami mempunyai "satu peraturan gigitan" pada waktu makan: Anda perlu mencuba sekurang-kurangnya satu gigitan makanan baru. Pada masa itu, kami memanggilnya "No Thank You Bite, " dan ia berfungsi dengan baik. Anak saya, kanak-kanak yang lemah dengan pemandunya yang pertama untuk mematuhi peraturan dan tetap mengikutinya, mematuhi. Kadang-kadang dia juga mengambil dua atau tiga gigitan untuk memutuskan apakah dia suka sesuatu. Kami fikir kami telah figured.

Kemudian bersama datang anak # 2, yang degil dan kontrarian dan tidak suka diberitahu apa yang harus dilakukan, terutama pada waktu makan. Permintaan untuk mengambil gigitan makanan baru dipenuhi dengan kemarahan dan air mata dan tenaga negatif yang cukup untuk menghisap keseronokan daripada waktu makan keluarga. Bukan sahaja dia tidak mengambil gigitan makanan baru, dia juga tidak akan makan makanan biasa sama ada. Anda tahu, hanya untuk membantuku.

Saya belajar beberapa perkara penting dari ini: Mula-mula, jika anda menganggap keibubapaan anda adalah cemerlang kerana anak sulung anda cemerlang dalam latihan tidur / makan / berkelakuan / potty, anak kedua anda akan datang untuk membuktikan bahawa anda sebenarnya tidak tahu apa-apa. Kedua, sebagai ahli sosiologi makanan, Dr. Dina Rose berkata kepada saya, "Tidak Terima Kasih Benci" sebenarnya menunjukkan bahawa anak anda tidak suka makanan dan tidak mungkin menginginkan gigitan kedua (duh, kenapa saya tidak fikir itu?). Dan akhirnya, "satu peraturan gigitan" boleh berfungsi-untuk beberapa kanak-kanak.

Logik di sebalik peraturan itu masuk akal. Ia menggalakkan anak-anak untuk merasai makanan dan bukannya menolak secara langsung-dan jika mereka tidak menyukainya, tidak ada tekanan untuk makan sekumpulannya (atau secara rahsia memberi makan kepada anjing di bawah meja). Ia boleh membuka anak-anak sehingga menemui kegemaran baru dan mengembangkan cakrawala. Tetapi perangai memainkan peranan penting juga. Jika anak anda melihat peraturan ini sebagai ancaman terhadap kemerdekaannya, ia boleh mewujudkan persatuan negatif dengan makanan tertentu dan dengan mencuba makanan baru pada umumnya.

Jadi saya membatalkan "satu peraturan gigitan" di meja kami. Saya masih berkata "Kenapa awak tidak mencuba?" ketika menghidangkan makanan baru. Anak lelaki tua saya biasanya akan. Anak muda saya biasanya tidak kerana, seperti keperibadiannya, perkara-perkara haruslah mengikut syaratnya sendiri. Tak mengapa. Saya terus menawarkan makanan yang berlainan dan berusaha untuk mendapatkan tekanan positif dan bebas tekanan di meja makan. Dan kadangkala kita bermain permainan yang secara rahsia memajukan penyebabnya. Apabila anak muda saya adalah anak kecil dan kanak-kanak prasekolah, kami mengubah aturan gigitan di kepalanya dan mengusiknya dengan pengakuan yang sangat bersungguh-sungguh, "Oh tidak, tidakkah anda berani makan itu!" yang membuatnya terkejut-dan kemudian mengambil gigitan (baca lebih lanjut tentang hal ini di sini). Hari ini, saya kadang-kadang meminta mereka sebagai "pengulas resipi, " meminta mereka menilai resipi pada skala 1-5 untuk rasa, rupa, dan aroma. Dan saya mengambil maklum balas mereka ke hati: Jika resipi mendapat penarafan rendah pada penampilan, misalnya, saya mungkin cuba menghidangkannya dengan cara lain pada masa akan datang.

Jika anda menyukai konsep "satu peraturan gigitan, " penjenamaan semula yang menyeronokkan mungkin menggalakkan anak-anak anda juga. Semak senarai Aviva Goldfarb sepuluh alternatif kepada "Tidak Terima Bosan Anda, " termasuk "Petualangan Bite" dan "Sentuh Dengan Lidah Anda".

Adakah anda mempunyai "satu peraturan gigitan" di meja anda? Adakah ia berfungsi dengan baik dengan anak-anak anda?

Sally Kuzemchak, MS, RD, adalah pakar diet berdaftar, pendidik, dan ibu dua orang yang blog di Real Mom Nutrition. Anda boleh mengikutinya di Facebook, Twitter, Pinterest, dan Instagram. Beliau adalah pengarang Buku Panduan Makan Malam Panduan Memasak Light, buku masakan untuk keluarga yang sibuk. Dalam masa lapangnya, dia memuat dan membuang mesin basuh pinggan mangkuk. Kemudian beban lagi.

Adab & Tanggungjawab: Adab Jadual Pemelajaran

Imej: Anak muda makan melalui Shutterstock