Skip to main content

Adakah Bayi Besar Lebih Mungkin Mempunyai Autisme?

Berat dan panjang kelahiran bayi anda boleh meramalkan sama ada dia akan didiagnosis dengan autisme atau skizofrenia di kemudian hari, menurut kajian baru yang dijalankan oleh Universiti Copenhagen dan Yale University.

Para penyelidik mendapati bahawa bayi besar lebih cenderung untuk membangun autisme tetapi berisiko rendah skizofrenia. Sebaliknya, bayi yang lebih kecil lebih mungkin didiagnosis dengan skizofrenia tetapi berada pada risiko yang lebih rendah menjadi autistik. Untuk mencapai kesimpulan ini, para saintis memeriksa rekod perubatan kira-kira 1.75 juta kelahiran Denmark dan diagnosis hospital berikutnya sehingga 30 tahun, menurut artikel dalam The Independent . Penemuan itu diterbitkan minggu ini dalam jurnal Proceedings of the Royal Society, London B.

Tetapi sebelum anda mula mengecewakan pon tambahan kiddo anda atau setengah inci, ingat bahawa autisme dan skizofrenia agak tidak biasa dan peningkatan risiko yang kita bicarakan agak kecil. Dalam contoh kajian, purata bayi baru lahir Denmark adalah 52 cm (atau 20.4 inci). Jika bayi dilahirkan 2 cm lebih lama, peluangnya menjadi peningkatan autistik sebanyak 20 peratus. Atau, cara lain (kurang menakutkan), risiko mutlaknya meningkat dari 0.65 peratus kepada 0.78 peratus.

Penyelidik percaya "pencetakan genom" boleh sekurang-kurangnya sebahagian menjelaskan hubungan antara saiz kelahiran dan gangguan kesihatan mental. Mengikut teori evolusi ini, sementara bayi berada dalam utero, beberapa gen yang diwarisi oleh bapa dinyatakan berbeza dengan yang diwarisi oleh ibu. Pada kebanyakan kehamilan, gen menentang seimbang antara satu sama lain, mengakibatkan bayi bersaiz sederhana dengan "kemungkinan perkembangan kesihatan mental yang seimbang, " laporan Science Daily. Tetapi sebagai penyelidik mendapati, apabila ada ketidakseimbangan mencetak yang lebih besar, bayi itu mempunyai risiko autisme atau skizofrenia yang lebih tinggi.

"Sudah pasti cetakan yang menyebabkan bayi lebih berat atau bayi yang lebih ringan melakukan perkara yang selari dengan otak bayi ketika ia tumbuh, " kata Profesor Jacobus Boomsma, pengarah Pusat Evolusi Sosial di University of Copenhagen. "Betul bagaimana cara kerja secara mekanikal pada tahap genom yang kita tidak tahu, tetapi itulah yang diramalkan teori dan apa yang dibukti di sini."

Boomsma berkata lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk mengetahui gen yang terlibat dan bagaimana, betul, mereka mempengaruhi otak bayi. Namun, penemuan baru ini dan lain-lain hanya boleh membantu kita ibu bapa. Selain menawarkan beberapa petunjuk mengenai asal usul dan sifat gangguan itu - dan membantu kami memisahkan fakta daripada fiksyen - mereka dapat menerangkan cara kami dapat menyokong anak-anak kami.

Beritahu kami: Apa yang anda buat dalam kajian ini?

Ujian untuk Risiko Autisme: Ketua Lag

Imej kesopanan baru dari Shutterstock